Sunah Suka Sakura dot com

Friday, April 9, 2010

Hati dan perlakuan tak sekata~~~

Hatiku...ingin bersamamu~~~
namun aku menjauhkan diri..
sejauh ilusi bersama reality...
makin jauh makin aku merana...
tersiksa batin dan naluri....


titsan dedaun umpama tangisanku dipagi ini

Hari ini..emosi aku agak bercampur...lepas keje aku masih terbayang peristiwa malam tadi...rasa dipermainkan oleh insan yang aku mula sayang...segalanya macam musnah sekelip mata..Air mata tak mampu ku bendung takkala sms ucapan selamat pagi masuk ke handphone aku...sengaja aku tak mahu membalasnya...kemudian sms susulan masuk..bertanya kenapa aku tidak membalas sms yang di hantar...aku tetap berdiam..sambil linangan air mata membasahi pipi tanpa aku sedar...sms ketiga masuk menyatakan dirinya sudah tahu punca aku berdiam diri..kekuatan aku belum cukup untuk aku balas...aku biarkan..sehingga terlelap mata...bangun tido...ada dua tiga msj masuk...tapi tiada satu pun dari dia...adakah dia sudah tak tahan dgn sikap aku??? terus aku menghantar sms menyatakan apa yang aku rasa dgn tindakan yang die dan rakan baiknya lakukan..tapi dari cara die membals..aku nampak die macam membela rakannya berbanding aku..cukup terkilan...jadi aku diamkan aja...sehingga la aku membawa emosi terluka ke pejabat..tapi luaran aku tetap nampak kental :)

menjelang 11 malam...sms ucapan selamat malam masuk ke hdsetku...hati riang bercampur sedih...haruskah aku membalas??setelah aku nampak siapa yang menjadi pilihannya...aku kuatkan diri...membalas ucapan selamat malam itu...waluapun hati masih terluka...

Mujur ada teman baikku menjadi peneman malam ini...aida...aku mintak maaf sebab dah ketepikan ko dalam dua hari ini...kalau nak tau..ko jugak selalu buatkan airmata aku mengalir..sebab ko terlalu setia bersamaku..suka duka ko sentiasa ada bersamaku...maafkan aku...saat macam nie jugak aku teringat Abg aku...Daniel n will..yang banyak bersamaku ketika susah senang..namun aku tidak mahu lagi susahkan dgn penderitaaan aku...Abang AJ...terlalu banyak perkongsian antara kita...terima kasih atas segalanya...

Jemari ini seperti mahu meneruskan taipan..namun aku rasa cukuplah disini saja dia menari tak berirama...titik nokhtah berhenti disini malam ini...harap akan ada lagi titipan untuk malam2 yang seterusnya.....


2 comments:

b a m b a m ' s said...

situasi ini yg kau tgh lalui kan..

kau pegang sehelai kertas,
bentuknya hati,
kau gambarkan ia milik kau.

dalam bual,
kau carikkan,
cebis demi cebis,
kau hulurkan.

sehingga puas atas telapakku.
lalu aku lopong pandang,
layan, sengih, riang.
rupanya aku tertanya?

Benar ini hati kau,
yang berada dalam telapakku,
penuh?

Jawab kau,
"Aku tak pernah beri".

Anonymous said...

Tika begini nafas ku ,
Umpama di leher,
Waktu begini diriku,
Umpama jejak nelayan,
Di gigi pantai nan biru,
Yang bisa hilang ,
Setiap kali di hempas ombak.
Tika begini………….
Terpaksa ku relakan
Sebuah tangisan tanpa melodi,
Yang mengiringi perpisahan ,
walaupun tanpa izin ku
saat begini ………
mengertilah wahai temanku
usahlah kau membenci ku,
usahlah kau………membenciku..
terlalu lama,
pada satu kemungkinan
yang pasti akan berlaku,
sebaliknya senyumlah
di hujung tangisan ku,
moga engkau tahu
rahsia di sebalik perpisahan ini
juga moga engkau tahu menerima hakikatnya
yang sebenar…………